Wednesday, July 30, 2008

Ghibah Dan Fitnah Amalan Pemimpin.

Firman Allah,"Dan jangan pula setengah kamu mengumpat yang lain,sukakah salah seorang kamu,bahawa dia memakan daging saudaranya yang telah mati(bangkai)?Maka tentu kamu tidak suka memakannya"-Al-Hujurat:12.

Sabda Rasullullah s.a.w,"Setiap muslim bagi muslim lainnya maka haram darah,harta dan dirinya".
Dan ghibah adalah mengoyak harga diri seseorang yang disamakan harta dan darahnya Abu Barzah mengatakan,telah bersabda Rasullullah s.a.w,"Janganlah kamu saling mendengki,membenci atau berpaling.Jangan pula sesetengahnya mengumpat yang lain.Jadilah kamu hamba Allah yang saling bersaudara".

Dari Jabir Bin Abi Said mereka berkata,Rasullullah s.a.w telah bersabda,"Takutlah akan ghibah,sesungguhnya ghibah lebih berat dari zina.Seorang laki-laki yang berzina lalu bertaubat,maka Allah menerima taubatnya.Sedang Allah tidak mengampuni orang yang ghibah sebelum orang yang dighibah itu memaafkannya".

Al-Barra' berkata,Rasullullah s.a.w memeberi khutbah kepada kami,Baginda bersabda,"Wahai sekelian orang yang beriman dengan lidah dan tidak beriman dengan hatinya,janganlah kamu mengumpat kaum muslimin dan jangan membongkar rahsia mereka.Siapa membongkar rahsia saudaranya,Allah akan membongkar rahsianya pula.Dan siapa dibongkar rahsianya oleh Allah,Dia akan membuka aibnya di tengah rumahnya".

Abu Darda berkata,Rasullullah s.a.w bersabda,"Siapa memburukkan orang muslim dengan satu kalimat tanpa kebenaran,Allah akan memburukkannya di Neraka kelak pada hari kiamat".

Abu Harairah r.a berkata,Rasullullah s.a.w bersabda,"Siapa menuduh seorang muslim,maka ambillah tempat duduknya di Neraka".

Dari beberapa keterangan di atas dapatlah kita simpulkan betap bahayanya fitnah,mengumpat dan mengaibkan seseorang.Namun umat Islam terutama pemimpin-pemimpin politik tidak pernah merujuk kepada keterangan yang saya paparkan.Kini seolah-olah sudan menjadi amalan iaitu melakukan fitnah dan mengaibkan seseorang adalah satu cara untuk menjatuhkan seseorang pemimpin.Tidak kurang pula ada di antara mereka mengugut untuk membongkar rahsia seseorang pemimpin bagi tujuan mengaibkannya.Amat malang sekali kita sebagai rakyat juga seolah-olah bersubahat apabila mempercayai bulat-bulat tuduhan fitnah ini dan menokok-tambah cerita yang kita dengar.

Sedarlah wahai pemimpin-pemimpin Malaysia sekelian tentang bahayanya ghibah dan fitnah.Jadilah pemimpin yang banyak menasihati rakyat untuk mengikut jalan Islam yang sebenar-benarnya.Janganlah rakyat disogokkan dengan cerita mengaibkan seseorang yang hanya menambahkan kemurkaan Allah kepada kita.Berbagai-bagai peringatan telah diturunkan oleh Allah berupa bala bencana kepada negara namun kita masih tidak sedar dan hanya menganggapnya satu perubahan fenomena alam.Bagi mereka yang bertugas menjaga keselamatan negara seperti polis, janganlah kita menggunakan amanah yang dipikul untuk menginaya orang lain.Azab Allah itu rasanya tak tertanggung oleh kita di akhirat nanti.

No comments: