Monday, September 15, 2008

Akta Keselamatan Dalam Negeri - ISA.

ISA atau pun Internal Security Act masih lagi diguna pakai di sebuah negara yang mendabik dada mengaku sebagai negara Islam.Apakah hukuman ISA ini berlandaskan kepada hukum syarak yang dibolehkan oleh Islam?Tidakkah Al-Quran itu sudah cukup sempurna untuk kita jadikan sebagai perlembagaan dan rujukan sebelum apa-apa hukuman yang hendak kita laksanakan.Adalah amat malang sekali apabila para ilmuan agama masih membisu takut untuk membahaskan dan menegur pihak pemerintah tentang kejahilan mereka menggunakan hukuman ISA ini.

Firman Allah,"Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan engkau khalifah di muka bumi ini, maka hukumlah manusia dengan keadilan, dan janganlah engkau turut hawa nafsu, nanti ia menyesatkan engkau dari jalan (agama) Allah.Sesungguhnya orang -orang yang sesat dari jalan Allah, untuk mereka itu siksa yang keras, kerana mereka lupa akan hari berhisab."-Shaad (Ayat 26).
Begitu juga apabila kita dihidupkan semula dan berhadapan dengan hukuman Allah maka ia dijalankan dengan seadil-adilnya dan Allah tidak menghukum hambaNya tanpa pengadilan.

Nampaknya negara kita seolah-olah menempah ataupun menunggu azab bala bencana yang dikirimkan oleh Allah melalui tentera-tenteraNya kerana kita mempermainkan hukum hakam Islam mengikut kehendak kita.Jika hukum itu kita rasa berpihak kepada kita maka kita akan lakukannya seperti perbuatan bersumpah.Sedangkan semasa kita melakukannya kita amat jahil dan hanya mengikut kata nafsu kita saja.Di mana letaknya keperibadian kita sebagai pemerintah Islam jika hukum Islam yang termaktub di dalam Al-Quran tidak kita laksanakan.Apakah cukup dengan nama kita sebagai umat Islam tertera di dalam kad pengenalan maka kita rasa Islam kita sudah sempurna?

Nampaknya menghukum seseorang dengan ISA dan menuduhnya sebagai menghina dan mempermainkan Islam adalah kurang tepat.Sekiranya benar, mana buktinya dan apakah Islam ini terletak pada hukuman ISA saja?Kenapa mereka yang berani mengaku menjadi Rasul tidak dikenakan tindakan sedemikian?Begitu juga dengan penyelewengan tok guru yang mengajar ilmu yang sesat dengan banyaknya di negara ini, kenapa tidak disumbat ke dalam ISA?Nampaknya pihak pemerintah Islam tidak nampak akan bahayanya puak-puak yang menyelewengkan Islam kerana bagi mereka biarlah ia dipantau oleh jabatan agama saja.Inilah jahilnya pemerintah kita tentang Islam.

Sebenarnya secara sedar atau tidak ISA hanyalah satu alat yang digunapakai oleh pemerintah untuk menyekat kebangkitan politik lawan.Namun walaupun ditanya berulang kali, pemerintah tidak akan mengaku dengan jujur.Apakah dengan tidak bercakap benar itu layak kita lantik sebagai pemerintah?Jika ini yang terjadi maka negara ini hanyalah diperintah oleh golongan munafik yang kulitnya Islam tapi isinya hanya dendam,tamak haloba dan menurut telunjuk Syaitan.

No comments: