Friday, September 12, 2008

Apa Itu Azan?


Laungan Azan tidak berkumandang menjadi satu isu yang sengaja diperbesar-besarkan oleh golongan tertentu.Malah dengan menuduh pihak lain yang mengarahkan supaya Azan tidak dilaungkan adalah satu cara mencari publisiti murahan tanpa usul periksa kenapa Azan itu tidak kedengaran di masjid tersebut.Inilah susahnya kalau kaki jarang-jarang melangkah ke masjid untuk berjemaah maka dari jauh dah pukul orang lain.

Azan dilaungkan adalah untuk mengajak umat Islam sama-sama hadir ke masjid untuk berjemaah dan bukanlah sekadar menentukan masuknya waktu solat sahaja.Sebaik-baiknya kita berada di masjid lebih awal sebelum Azan berkumandang kerana kita berpeluang untuk mendirikan solat sunat tahiyatul masjid dan beriktikaf sebelum Azan.Ini tidak, bila dah Azan mulalah kelam-kabut nak tukar pakaianlah,nak mandilah dan macam-macam lagi.Kita seolah-olah tidak bersedia dari awal untuk kita mempersembahkan diri kita kepada Allah s.w.t dengan pakaian yang bersih khas untuk solat dan berbau harum.Kalau nak jumpa kekasih hati tu pandai pulak kita malah satu jam awal pun sanggup datang.Kita harus ingat, di mana Azan dilaungkan disitulah kita wajib solat.

Isu Azan ini sebenarnya telah banyak dibangkitkan oleh mereka-mereka yang jarang-jarang datang ke masjid untuk berjemaah.Ada pula di antara mereka itu datang seminggu sekali sahaja untuk solat Jumaat tapi akan komen itu dan ini.Malah ada pula di antaranya ialah pemimpin masyarakat dan berkedudukan cuma sebulan sekali pun susah nak tengok muka di masjid,Kalau datang terus ke saf hadapan tapi datang sebab ada kepentingan politik sahaja bukan kerana Allah.Sepatutnya sebagai pemimpin kita perlu datang bertanya dan membantu pihak masjid apabila pembesar suara tidak berfungsi lagi.Ini tidak, kita seolah-olah mencari peluang nak kenakan orang lain tambahan pula orang yang kita tuduh tu bukan orang Islam.Malulah kalau beginilah sikap pemimpin Islam yang hanya tahu menuding jari ke arah orang yang tidak berkenaan tetapi diri sendiri tidak tampil membantu.

No comments: