Wednesday, December 24, 2008

Bila Anak Membebani Ayah.

Selalu kita berdoa selepas solat agar diberikan zuriat yang baik yang melembutkan hati memandang dan penyenang hati kita.Itulah harapan setiap manusia yang bergelar "Ayah" agar anak-anak tidak menyusahkan ibu-bapanya sendiri dalam apa jua permasalahan.Doa yang dirakamkan dalam Surah Al-Furqaan:74 begitu dalam maksudnya namun adakah ia sekadar dibaca tanpa memahami maksud dan pengertiannya yang tersirat?.
Dalam hal sedemikian anak-anak sepatutnya memainkan peranan agar "Ayah" tidak menanggung segala beban walaupun dalam hal yang berkaitan dengan permasalahan kita sendiri.Kadang-kadang anak-anak tahu kesusahan yang ditanggung oleh "Ayah" tetapi masih lagi meletakan beban untuk digalas oleh "Ayah" sendiri.Adakalanya anak yang menimbulkan masalah dalam kerjaya mereka dan diambil tindakan oleh pihak berwajib serta diberi amaran, maka anak cuba mendapatkan sokongan dari "Ayah" dan ingin "Ayah" berkongsi permasalahan tersebut.Anak yang menimbulkan masalah dan dikenakan tindakan tata-tertib masih mahu "Ayah" menanggungnya dengan memutarkan cerita dan fakta sebenar kepada "Ayah".
Begitu juga apabila anak diberikan sesuatu bil kerana menggunakan peralatan untuk majlis kenduri keluarga yang dipinjam dari tempat lain, maka anak terus membebani "Ayah" tanpa berfikir dan bercerita keadaan sebenarnya.Sedangkan si-anak telah pun diberi taklimat dan penjelasan berkenaan barang-barang yang dipinjam untuk keperluan keluarga tetapi tidak pula diceritakan oleh si-anak kepada "Ayah".
Pernah juga si-anak dihadapkan dan diberi kaunseling oleh pihak berwajib sehinggakan si-anak dipanggil dengan panggilan "Syaitan Besar" oleh pihak kaunseling.Maka si-anak terus menceritakan kepada "Ayah" untuk mendapatkan sokongan.Namun tidak pula si-anak memberitahu "Ayah" bahawa sebelum dia dipanggil sebagai "Syaitan Besar", si-anak terlebih dahulu menggelarkan rakan-rakan sejawatnya sebagai "Syaitan" apabila dihalang berkhutbah.Maka "Ayah" akan menaruh marahnya terhadap orang lain kerana terlalu percayakan dengan kata-kata anak.
Seharusnya anak apabila sudah meningkat dewasa dan mempunyai keluarga sendiri tidak patut membebankan "Ayah" dalam apa jua permasalahan.Adalah lebih baik apa jua kesusahan atau permasalahan kita tidak diceritakan kepada "Ayah" kerana ini akan menjadikan "Ayah" semakin runsing dan sakit memikirkan permasalahan kita.Jika kita lihat sang "Ayah" adalah orangnya yang terpaksa bangun pagi membuka pintu masjid, maka sebaik-baiknya kita sebagai anak membantunya melakukan pekerjaan itu.Dengan itu akan meringankan tugas "Ayah" kerana kita tahu keuzuran "Ayah" kita.Namun sebaliknya kita lebih suka "Ayah" berkongsi segala masalah yang kita tanggung dan permasalah itu biarlah diselesaikan oleh "Ayah" tanpa berfikir panjang.Akibatnya permasalahan kita yang ditanggung oleh "Ayah" membuatkan nama dan imej "Ayah" tercalar dek perbuatan kita sendiri.

No comments: