Wednesday, September 30, 2009

Cinta Dunia.

"Bersabda Rasulullah s.a.w,"Laknat Allah ke atas pemberi rasuah dan penerima rasuah"-Riwayat Ibnu Majah.
Diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. katanya,"Rasulullah s.a.w melaknat pemberi rasuah dan penerima rasuah dalam hukuman.-Riwayat al-Tirmidzi.
Diriwayatkan oleh Tsauban r.a. katanya, "Rasulullah s.a.w melaknat pemberi rasuah, penerima dan pengantara yakni yang menjadi penghubung antara keduanya".-Riwayat Ahmad.
Ibnyu "Umar r.a meriwayatkan katanya,"Bersabda Rasulullah s.a.w,"Pemberi rasuah dan penerima rasuah akan masuk ke dalam neraka".-Riwayat ath-Thabrani.

Terlalu banyak hadis yang menerangkan tentang keburukan melakukan rasuah, samada pemberi ataupun penerima.Begitu juga dengan amaran Allah di dalam surah al-Baqarah ayat 188 berkaitan dengan rasuah.Namun segala amaran Allah dan Rasulullah s.a.w dipandang sepi oleh masyarakat Islam yang cintakan dunia.
Pilihanraya kecil Bagan Pinang yang akan diadakan tidak lama lagi diwakili oleh Tan Sri Isa Samad (Bekas MB N. Sembilan selama 22 tahun) sebagai calon bagi pihak kerajaan pemerintah. Beliau pernah digantung dan disabitkan dengan kesalahan rasuah bagi pemilihan UMNO pada tahun 2004. Namun bagi beliau seperti tiada apa kesalahan yang berlaku kerana telah menerima hukuman sebelum ini. Itu hukuman dunia, bagaimana pula dengan hukuman akhirat!!!
Nampaknya calon ini masih lagi ingin menjadi wakil rakyat walaupun sudah bergelar Menteri Besar selama 22 tahun. Apakah sebenarnya yang dicari? Apakah tidak cukup lagikah dengan memegang tampuk pemerintahan selama 22 tahun di Negeri sembilan? Nampaknya kecintaan kepada duniawi terlalu kuat untuk menjadi seseorang yang berpengaruh.Sikap untuk mengundurkan diri bagi menghabiskan sisa-sisa hidup yang ada untuk mengabdikan diri kepada Allah langsung tak terdetik di benak hati kita. Maklum sajalah, sewaktu kita berjawatan tinggi, kita terlalu sibuk dengan kerja dunia, mesyuarat sana-sini, perasmian sana-sini, lawatan sana-sini dan sebagainya. Apalah salahnya dengan umur yang berbaki inilah kita nak habiskan masa untuk berjemaah di masjid-masjid atau surau-surau seperti apa yang dilakukan oleh Allahyarham Dato' Haji Abd Rahim Bakar (Bekas MB Pahang).
Allahyarham Dato' Hj. Abd. Rahim Bakar adalah pemimpin contoh yang perlu ada kepada pemimpin-pemimpin sekarang, baik dari UMNO,PAS ataupun PKR. Allahyarham adalah seorang yang disegani dan disanjung oleh kawan dan lawan. Kecintaan kepada dunia langsung tidak ada pada diri beliau apatah lagi untuk terus-menerus mengejar pangkat dan kedudukan. Sepatutnya sebagai pemimpin yang pernah menerajui tampuk pemerintahan selama 22 tahun di Negeri Sembilan tahu menilai diri sendiri tanpa disuruh untuk berundur.

No comments: