Monday, September 21, 2009

Tewas Di Hari Raya.

Madrasah Ramadhan yang ditempuhi oleh kebanyakan umat Islam akhirnya menemui kegagalan di Hari Raya Idilfitri. Keseronokan menyambut malam Hari Raya hinggalah keesokan harinya diraikan bukan dengan sikap ketakwaan seorang hamba yang berjaya.
Pada malam Hari Raya, umatIislam sibuk memuji keagungan Allah swt dengan bertakbir, bertasbih dan bertahmid, namun ada yang alpa dengan kesibukan melayan kerenah anak-anak dengan mainan bunga api dan mercun. Keesokan harinya masing-masing terlalu sibuk merayakan hari yang penuh barakah dengan berjalan ke sana ke mari hingga melupakan tanggungjawab sebagai umat Islam untuk menunaikan solat fardhu. Manakala media-media elektronik pula sibuk melalaikan umat Islam dengan hiburan yang tak berkesudahan dari pagi hinggalah ke malam hari. Berbagai rancangan yang penuh alpa disajikan agar manusia menjadi lalai dengan tuntutan ziarah-menziarahi, lalai dengan solat kerana takut terlepas peluang menonton rancangan-rancangan yang disajikan. Pengacara-pengacara telivisyen yang berpesan agar umat Islam menginsafkan diri di hari yang mulia, namun pada masa yang sama mengajak umat Islam menonton rancangan-rancangan yang melalaikan. Adakan ini caranya sambutan Hari Raya ditafsirkan? Hari Raya adalah hari kemenangan umat Islam malawan hawa nafsu sepanjang bulan Ramadhan ditafsirkan dengan kegembiraan berupa hiburan-hiburan yang penuh dengan kelalaian. Akhirnya bukanlah kemenangan yang berpihak kepada umat Islam, tetapi sebenarnya hanyalah ketewasan yang menurut hawa nafsu dalam merealisasikan Hari Raya itu sendiri.

No comments: