Wednesday, October 7, 2009

Masjid Ainul Yaqien, Indonesia.

Kiai Raden Ahmad Zailani.
Masjid Ainul Yaqien, Pondok Bena Jati Rasa, Berkasi, Indonesia.

Baru-baru ini penulis sempat melakukan silaturrahim di Masjid Ainul Yaqien, Pondok Jati Rasa, Berkasi, Indonesia. Masjid ini dibina atas usaha penuntut-penuntut yang datang dari seluruh daerah Indonesia untuk mempelajari pengajian agama. Masjid ini tidak bertutup atau berkunci dan ia senantiasa dibuka untuk sesiapa sahaja yang ingin melakukan solat atau menuntut ilmu. Pada 10 malam terakhir Ramadhan, masjid ini akan dipenuhi oleh jemaah sepanjang waktu melakukan iktikaf setiap hari. Masjid ini juga akan dipenuhi oleh jemaah pada sepertiga malam setiap hari untuk melakukan solat tahajud. Masjid ini juga tidak terikat dengan apa-apa pun fahaman politik, malah ia adalah satu tempat yang begitu baik sekali untuk kita menuntut ilmu dalam apa jua bidang pengajian. Penulis terasa kelainan apabila bersolat dan beriktikaf di masjid yang dibina tanpa dibantu oleh pemerintah Indonesia apatah lagi para jemaahnya yang senantiasa mengungkapkan dalil-dalil Al-Quran apabila berbicara. Insya'allah kalau diizinkan Allah, rasanya ingin juga penulis menetap di masjid ini buat beberapa waktu kerana masjid ini disediakan bilik-bilik secara percuma, makan minum percuma bagi sesiapa yang ingin menuntut ilmu.

No comments: