Thursday, December 17, 2009

Pembongkaran Tauhid 3 Serangkai - Ittiba Us Sunnah Kepanasan.

Seminar Aqidah Di Jempol.

ARKIB : 16/11/2009

1)Mengapa tauhid tiga serangkai?

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=1116&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_01.htm

ARKIB : 30/11/2009

2)Tauhid tiga serangkai disyariat dalam Islam?

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=1130&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_02.htm

ARKIB : 07/12/2009

3)Tauhid uluhiah dan rububiah

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN.

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=1207&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_02.htm

ARKIB : 14/12/2009

4)Dalil sanggah beza tauhid uluhiah dan rububiah

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=1214&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_02.htm

Setelah pembongkaran demi pembongkaran tentang kebathilan Tauhid 3 Serangkai dilakukan oleh Panel Penyelidikan Yayasan Sofa Negeri Sembilan di Utusan Malaysia,nampaknya Madrasah Ittiba Us Sunnah Kuala Pilah tidak senang duduk. Akibat tidak dapat lagi menjawab pembongkaran tersebut di dada-dada akhbar, maka Madrasah Ittiba Us Sunnah menjawabnya dalam laman webnya Al-Miizan yang ditulis oleh ustaz mereka. Di bawah ini adalah jawapan yang diberi oleh mereka dan penulis akan mengulas apa yang mereka jawab.

TAUHID TIGA SERANGKAI MEMANG BERASASKAN DALIL SYARAK
Oleh Ustaz Ahmad Kamil Halim

Assalamualaikum,

Untuk beberapa minggu , pihak akhbar Utusan Malaysia melalui ruangan Relung Cahaya pada setiap hari Isnin menyiarkan perbahasan tauhid tiga serangkai yang dihasilkan oleh pihak Panel Penyelidikan Yayasan Sofa ( atau singkatannya PPYS), Negeri Sembilan. Setelah mengikuti tulisan-tulisan berkenaan, saya tertarik untuk memberi sedikit pandangan. Diharap pandangan yang bakal saya tampilkan akan diberi perhatian , dibuat kajian lanjutan oleh pihak PPYS . Jika tidak , maka tidak berbaloilah saya menghabiskan masa menulis artikel ini.

ulasan: Nak buat kajian apa lagi sedangkan pihak PPYS dah kaji sedalam-dalamnya tentang kebathilan Tauhid 3 ini. Sepatutnya Ittiba Us Sunnah buat kajian terperinci tentang kebathilan Tauhid 3 Serangkai ini.

Pihak PPYS cuba menafikan sekeras-sekerasnya kewujudan tauhid rububiyyah, uluhiyyah dan asma’ wa sifat atas kaedah pembahagian kepada tiga bahagian dengan alasan tiada dalil syarak dari Al Quran , hadis nabi dan athar para sahabat yang menyebut begitu. Benarkah begitu? Jika mahu dicari dalil secara khusus ( spesifik) sudah tidak dijumpai dalilnya. Begitu juga jika mahu dicari dalil bahawa sifat Allah Taala hanya 20 sifat sahaja maka tidak akan dijumpai dalilnya. Jika mahu dicari dalil bahawa hadis Nabi dibahagikan kepada tiga bahagian ( hadis sohih, hasan dan dhaif ) maka tidak dijumpai dalilnya. Dari mana datang nama-nama dalam hukum-hukum tajwid? Dari mana datangnya ilmu usul feqh ? Dari mana datangnya ilmu usul hadis, ilmu usul tafsir dan sebagainya.

ulasan: Dah terang-terang tiada dalil, sedangkan puak-puak Wahabi selalu berkeras minta dalil bagi setiap amalan baik yang mereka bidaahkan. Bagi Ahli Sunnah Wal Jamaah, mereka memegang bukan sahaja kepada Al-Quran dan Sunnah, tetapi daripada apa yang disepakati oleh ulama mukatabar.Siapa kata pengajian Sifat 20 tidak berasaskan dalil? Baiklah, sedikit sebanyak saya huraikan di sini:

Wujud: dalilnya dari Surah al-Fusilat :37.

Qidam: dalilnya dari Surah al-Hadid:3.

Baqa': dalilnya dari Surah al-Qasas:88.

Mukhalafatul Lil Hawadis: dalilnya dari Surah al-Syura:11.

Qiamuhu Binafsihi: dalilnya dari Surah al-Baqarah:255.

Wahdaniyat: dalilnya dari Surah al-Ikhlas:1-4.

Qudrat: dalilnya dari Surah Qaf:38.

Iradat: dalilnya dari Surah al-Qasas:68./as-Syura:49.

Ilmu: dalilnya dari Surah al-An'am:59.

Hayat: dalilnya dari Surah Furqan:58. dan seterusnya.............

Sebagai contoh lebih jelas, Rassulullah sa.w. tidak pernah mengajar para sahabat hukum tajwid seperti hukum idgham , hukum mad, hukum ikhfa’ dan sebagainya. Namun ianya bukanlah satu perkara baru yang dilarang kerana hanya bersifat sebagai perantaraan ( wasilah) dalam memahami ilmu dalam rangka membawa kita memahmi maksudnya ( maqasid). Banyak lagi contoh-contoh lain dalam pelbagai pembahagian bidang ilmu yang tidak akan dijumpai dalil secara khusus.

ulasan: Sekarang pandai pula mereka berkata ianya bukanlah satu perkara baru yang dilarang. Selama ini banyak perkara-perkara baru yang baik yang diajar oleh ulama-ulama muktabar, mereka tuduh sesat, bidaah, syirik dan sebagainya.Bila kena tang batang hidung sendiri pandai pulak mereka berdalih itu dan ini. Itulah sebabnya kalau kita ni belum sampai tahap mushtahid mutlak, janganlah nak pandai-pandai buat penafsiran sendiri sampai menghukum sesuatu amalan dengan bidaah, sesat, syirik dan sebagainya.Bila diajak mengikut ajaran mazhab, mereka kata zaman Rasulullah dan sahabat tak ada pun ikut mazhab.Ini menunjukkan kesombongan mereka seolah-olah nak samakan dari mereka macam para sahabat di zaman Rasulullah s.a.w.Bila diajak mengikut ajaran dari Kitab Tuhfah dan Nihayah, mereka tolak, tetapi ambil pengajian daripada karangan Abu Bakar Ash'ary.Inilah susahnya kalau cuba nak jadi jaguh sedangkan pengajian ilmu tak sedalam mana pun.

1 comment:

PROGRAM SHARING DATA ONLINE GRATIS said...

Assalamualaikum wr wb
Oh ya mas, klu mushaf al quran sekarang ini bid'ah bukan?
Kenapa? krna pembukuan Quran setelah nabi wafat, dan dilaksanakan setelah khulafaur rasyidin. Aku juga blm pernah dengar ada perintah membukuan Quran menjadi mushaf yg sekarang ini.

Trus kalau MTQ itu gimana? belum ada zaman nabi kan?


Terus ada gak kritik hadits pada zaman nabi? bahkan sampaai pengelompokan. krn stau saya setiap Rasul bersabda, langsung dilaksanakan.