Wednesday, September 29, 2010

Doa Agar Tidak Menjadi Sesat.

Badrul Hisyam@Benjamin Stephen Yang Sesat.

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

Rabbabaa Laa Tuyigh Quluubanaa Ba’da Idz Hadaitanaa wa Hab Lana Mil-Ladunka Rahmatan Innaka Antal-Wahhaab

Artinya: “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia).” (QS. Ali Imran: 7)

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ

Yaa Muqallibal Quluub, Tsabbit Qalbi ‘Ala Diinik

Artinya: “Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.” (HR. Ahmad dan at Tirmidzi)

اللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ

Allaahumma Musharrifal Quluub, Sharrif Quluubanaa ‘Alaa Thaa’atik

Artinya: “Ya Allah yang mengarahkan hati, arahkanlah hati-hati kami untuk taat kepadamu.” (HR. Muslim)

Keterangan:

Ketiga doa di atas adalah doa yang bersumber dari Al Qur’an dan sunnah sohihah. Maka seorang muslim patut menghafal dan memunjatkannya kepada Allah setiap waktu, kerana terpelihara ataupun tercabutnya hidayah terletak pada kehendak dan kekuasaan Allah. Apabila Allah meneguhkan hidayah, tidak ada yang dapat memalingkan dan menyesatkannya.

مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِي وَمَنْ يُضْلِلْ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Sesiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan Sesiapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi.” (QS. Al A’raf: 175)

Pada ketiga doa di atas mengandungi permohonan terpeliharanya hati. Kerana hati merupakan penentu baik dan buruknya amal perbuatan seseorang. Dia menjadi pusat takwa dan hidayah. Namun, dia juga menjadi pusat kekufuran dan kesesatan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

أَلَا وَإِنَّ فِي اَلْجَسَدِ مُضْغَةً, إِذَا صَلَحَتْ, صَلَحَ اَلْجَسَدُ كُلُّهُ, وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ اَلْجَسَدُ كُلُّهُ, أَلَا وَهِيَ اَلْقَلْبُ

….ketahuilah sesunguhnya di dalam jasad itu ada segumpal daging, apabila baik maka baiklah seluruh jasadnya, dan apabila rosak maka rosaklah seluruh jasadnya, ketauhilah bahawa dia itu adalah hati.” (Muttafaq ‘Alaih dari An Nu’man bin Basyir)

Sedangkan hati setiap seseorang berada di bawah kendalian Allah ‘Azza wa Jalla. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “sesungguhnya hati anak Adam (manusia), semuanya berada di antara dua jari dari jari-jemari Allah, laksana hati yang satu, Dia arahkan ke mana sahaja yang Dia kehendaki.” (HR. Muslim)

Dalam riwayat at Tirmidzi dari hadis Malik bin Anas, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Sesungguhnya hati itu berada di dua jari dari jari-jari Ar Rahman, Dia membolak-balikkan sekehendak-Nya.” Dalam riwayat Ahmad, “jika Dia berkehendak (untuk menjadikannya sesat) maka akan disesatkan-Nya dan jika berkehendak ditetapkan iman maka akan tetap diteguhkan di atas petunjuk.”

Sedangkan sesiapa yang hatinya dijaga oleh Allah dengan hidayah, tiada seorang pun yang boleh menyesatkannya.

مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

Sesiapa yang diberi hidayah oleh Allah maka tidak seorangpun yang boleh menyesatkannya. Sebaliknya, siapa yang disesatkan oleh Allah maka tida seorangpun yang boleh memberinya petunjuk.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, at Tirmidzi dan lainnya)

Kerananya, kita sentiasa memohon kepada Allah, Tuhan kita semua, agar tidak menjadikan sesat hati kita setelah dia memberi petunjuk dan kita juga memohon limpahan rahmat dari sisi-Nya, sesungguhnya Dia dzat Maha Pemberi.

Tuesday, September 14, 2010

Bila Wahabi Dah Bodoh Dan Bangang.


ILAHADARATIN.....................AL-FATIHAH

ILALHADARATIN Maksudnya menghadiahkan PAHALA ' AL-FATIHAH'

1-Nabi Mustafa Rasullah SAW
2-Para Sahabat baginda
3-semua Nabi-nabi dan rasul-rasul
4-semua para wali,semua orang saleh.

5-Semua orang beriman laki dan perempuan yang hidup dan yang mati
6-ibu bapa kita
7-syeikh Abdul Kadir Jailani dan lain-lain.

Semua ini adalah BIDAAH yang direka sendiri olih guru-guru Tarikat umpamanya,
kerana perbuatan menghadiahkan pahala al-fatihah ini tidak pernah di jumpai dalam kitab-kitab yang muktabar.
Ini semua khayalan dari pemuka-pemuka Tarikat contoh,yang di baca dalam kitab tarikat.
Apakah Rasulullah,Para sahabat,nabi-nabi,rasul-rasul,wali-wali dan orang-orang salleh
yang beriman yang masih hidup atau yang telah mati,merlukan hadiah dari pahala bacaan al-fatihah?
sedangkan berbelas-belas ayat al-quran menegaskan bahawa dosa dan pahala tidak dapat di
pindah-pindahkan antara seorang kepada orang yang lain.

;KAMU TIDAK DI BERI BALASAN KECUALI APA YANG KAMU AMALKAN SENDIRI;

Rujuk;shofat;30.Yunus;52.An-naml;52.Yasin;90.shafaat;39.Jasiah;28.Thur;16 dan banyak lagi.

Kita tidak membuat tuduhan apapun malahan pujian sekiranya segala amalan mempunyai alasaan dalam ugama.
,Adalah perbuatan sepert mereka-mereka dalam ugama dan taqlid buta,seolah-olah ugama islam,ugama ciptaan manusia.
,padahal islam ugama Allah yang diatur olih Allah melalui rasulnya,maka
sebarang urusan dalam islam wajib mempunyai dasar yana yakin dari Allah dan rasulnya,
Adalah HARAM pada pokoknya melakukan sebarang ibadah,kecuali mana yang di perintah
dan disusun olih Allah dan Rasulnya,maka segala wirid,doa dan segala yang berbentuk ibadahadalah HARAM jika direka dan diada-adakan sendiri.


ulasan: Inilah dia tulisan terbaru yang diulang-ulang oleh almiezaan.blogspot.com., WAHABI YANG JAHIL dari I'tibba us-Sunnah Kuala Pilah.Ayat-ayat Al-Quran yang dirujuk ditafsir sendiri oleh WAHABI YANG JAHIL ini mengikut kefahaman akalnya yang bodoh.Dalam entri sebelum ini blog ini pernah menerangkan tentang tahlil yang bertajuk "Tahlil sebaik-baik amalan" beserta dengan hujah daripada kitab ulama muktabar.Disebabkan kejahilan WAHABI I'ttiba us-Sunnah Kuala Pilah yang hanya merujuk kitab-kitab yang ditahkik oleh WAHABI, maka terserlahlah betapa jahilnya mereka ini.Tak perlu lagi rasanya kalau kita nak berhujah dengan orang yang jahil lagi bodoh walaupun dikemukakan tentang hujah-hujah para ulama muktabar kerana sikap suka nak membida'ahkan amalan yang baik ini dah ditanam dalam-dalam dalam jiwa mereka.

Monday, September 6, 2010

Imam Muda Dan Implikasinya.

Ramadhan 1431H hampir saja melabuhkan tirainya, maka beruntunglah bagi mereka yang memanafaatkan bulan yang penuh keberkatan ini dengan ibadah berpanjangan tanpa jemu sehingga ke akhirnya.Itulah yang dikatakan sebagai madrasah Ramadhan di mana jiwa, nafsu dan hati kita perlu dididik dan dijinakkan agar ketaqwaan kepada Allah terus kekal.Bagi mereka yang tidak mengambil kesempatan ini, aduhai ruginya mereka apatah lagi setelah 11 bulan jiwa dan hati yang kotor tidak disirami dengan zikir munajat sehinggakan merekalah yang mengambil alih tempat syaitan yang sudah tertambat.
Sepanjang Ramadhan 1431H ini rasanya ada kelainan apabila masjid-masjid yang terpilih mengambil pendekatan dengan membawa Imam-Imam Muda yang dicungkil bakat mereka dalam satu realiti telivisyen untuk memimpin Solat Tarawikh, Solat Witir,Solat Tahajud,Solat Tasbih,Solat Taubat dan Solat Hajat ataupun lebih ringkasnya dipanggil Qiamullail. Kehadiran Imam-Imam Muda ini sebenarnya memberi suntikan baru kepada generasi muda untuk terus mengekalkan Qiamullail di masjid.
Seringkali kita didedahkan dengan perlakuan remaja-remaja kita dengan gejala negatif tanpa kita menyelami apakah puncanya berlakunya gejala-gejala yang buruk ini di kalangan remaja.Remaja-remaja sering terlibat dengan kegiatan Mat Rempit, Bohsia, kes buang bayi, dadah dan berbagai-bagai lagi perlakuan sumbang yang terjadi.Apakah kita pernah mengkaji di mana silapnya dan apakah cara untuk mengatasinya???
Sepanjang Ramadhan 1431H, saya berkesempatan mengikuti setiap program yang dianjurkan oleh masjid-masjid yang melibatkan Imam-Imam Muda ini.Dalam pengamatan saya, saya melihat remaja-remaja kini sebenarnya tidak didedahkan dengan aktiviti-aktiviti yang bermafaat untuk mereka menjadi insan yang benar-benar bertaqwa kepada Allah swt.Begitu ramainya remaja-remaja kita yang saya lihat memenuhi ruang masjid setiap kali adanya program yang melibatkan Imam-Imam Muda sehinggakan ada yang seakan ingin mengikuti jejak langkah Imam-Imam Muda tersebut.Imam-Imam Muda tersebut seolah-olah dijadikan idola oleh mereka sehinggakan ada yang saya temui berkata,"Sejak adanya program Imam Muda ini hati saya semakin ingin mendekati agama dengan lebih mendalam walaupun sebelum ini saya solat pun jarang-jarang".Ada juga yang saya temui menggunakan bacaan Al-Quran oleh Imam-Imam Muda tersebut sebagai ringtone untuk talipon bimbit mereka kerana keasyikan bacaan dari Imam-Imam Muda tersebut.
Malangnya program yang baik seperti Imam Muda ini hanyalah satu dalam sejuta untuk dibandingkan dengan program-program yang membuka ruang untuk remaja terus hanyut.Program-program seperti Geng Starz, Akedemi Fantasia, Malaysian Idol, Konsert Jom Heboh, Mentor dan berbagai-bagai lagi hiburan terlampau tajaan Yahudi terus menghanyutkan remaja-remaja yang ada.Pergaulan bebas di antara anak teruna dan anak gadis dalam hiburan terlampau inilah sebenarnya yang memberi ruang kepada gejala kemaksiatan yang berlaku kepada remaja-remaja Islam hari ini. Tidak cukup dengan itu, remaja-remaja dihidangkan pula dengan konsert-konsert di malam kemerdekaan, malam tahun baru, konsert formula 1 dan lain-lainnya, sudah cukup memberi ruang yang bebas untuk remaja-remaja bermaharajalela dengan kemaksiatan.Penganjur-penganjur inilah yang sebenarnya patut dipersalahkan, begitu juga dengan pihak berwajib yang tidak serius membendung program-program haram ini.
Ramaja-remaja kita sebenarnya boleh dididik dengan baik jika adanya program-program seperti Imam Muda ataupun lainnya yang melibatkan remaja kita.Namun apakah cukup dengan hanya satu atau dua program yang baik untuk ditandingkan dengan program-program tajaan Yahudi bagi mendidik remaja-remaja Islam kita????Tepuk dada tanyalah Imam......