Monday, September 6, 2010

Imam Muda Dan Implikasinya.

Ramadhan 1431H hampir saja melabuhkan tirainya, maka beruntunglah bagi mereka yang memanafaatkan bulan yang penuh keberkatan ini dengan ibadah berpanjangan tanpa jemu sehingga ke akhirnya.Itulah yang dikatakan sebagai madrasah Ramadhan di mana jiwa, nafsu dan hati kita perlu dididik dan dijinakkan agar ketaqwaan kepada Allah terus kekal.Bagi mereka yang tidak mengambil kesempatan ini, aduhai ruginya mereka apatah lagi setelah 11 bulan jiwa dan hati yang kotor tidak disirami dengan zikir munajat sehinggakan merekalah yang mengambil alih tempat syaitan yang sudah tertambat.
Sepanjang Ramadhan 1431H ini rasanya ada kelainan apabila masjid-masjid yang terpilih mengambil pendekatan dengan membawa Imam-Imam Muda yang dicungkil bakat mereka dalam satu realiti telivisyen untuk memimpin Solat Tarawikh, Solat Witir,Solat Tahajud,Solat Tasbih,Solat Taubat dan Solat Hajat ataupun lebih ringkasnya dipanggil Qiamullail. Kehadiran Imam-Imam Muda ini sebenarnya memberi suntikan baru kepada generasi muda untuk terus mengekalkan Qiamullail di masjid.
Seringkali kita didedahkan dengan perlakuan remaja-remaja kita dengan gejala negatif tanpa kita menyelami apakah puncanya berlakunya gejala-gejala yang buruk ini di kalangan remaja.Remaja-remaja sering terlibat dengan kegiatan Mat Rempit, Bohsia, kes buang bayi, dadah dan berbagai-bagai lagi perlakuan sumbang yang terjadi.Apakah kita pernah mengkaji di mana silapnya dan apakah cara untuk mengatasinya???
Sepanjang Ramadhan 1431H, saya berkesempatan mengikuti setiap program yang dianjurkan oleh masjid-masjid yang melibatkan Imam-Imam Muda ini.Dalam pengamatan saya, saya melihat remaja-remaja kini sebenarnya tidak didedahkan dengan aktiviti-aktiviti yang bermafaat untuk mereka menjadi insan yang benar-benar bertaqwa kepada Allah swt.Begitu ramainya remaja-remaja kita yang saya lihat memenuhi ruang masjid setiap kali adanya program yang melibatkan Imam-Imam Muda sehinggakan ada yang seakan ingin mengikuti jejak langkah Imam-Imam Muda tersebut.Imam-Imam Muda tersebut seolah-olah dijadikan idola oleh mereka sehinggakan ada yang saya temui berkata,"Sejak adanya program Imam Muda ini hati saya semakin ingin mendekati agama dengan lebih mendalam walaupun sebelum ini saya solat pun jarang-jarang".Ada juga yang saya temui menggunakan bacaan Al-Quran oleh Imam-Imam Muda tersebut sebagai ringtone untuk talipon bimbit mereka kerana keasyikan bacaan dari Imam-Imam Muda tersebut.
Malangnya program yang baik seperti Imam Muda ini hanyalah satu dalam sejuta untuk dibandingkan dengan program-program yang membuka ruang untuk remaja terus hanyut.Program-program seperti Geng Starz, Akedemi Fantasia, Malaysian Idol, Konsert Jom Heboh, Mentor dan berbagai-bagai lagi hiburan terlampau tajaan Yahudi terus menghanyutkan remaja-remaja yang ada.Pergaulan bebas di antara anak teruna dan anak gadis dalam hiburan terlampau inilah sebenarnya yang memberi ruang kepada gejala kemaksiatan yang berlaku kepada remaja-remaja Islam hari ini. Tidak cukup dengan itu, remaja-remaja dihidangkan pula dengan konsert-konsert di malam kemerdekaan, malam tahun baru, konsert formula 1 dan lain-lainnya, sudah cukup memberi ruang yang bebas untuk remaja-remaja bermaharajalela dengan kemaksiatan.Penganjur-penganjur inilah yang sebenarnya patut dipersalahkan, begitu juga dengan pihak berwajib yang tidak serius membendung program-program haram ini.
Ramaja-remaja kita sebenarnya boleh dididik dengan baik jika adanya program-program seperti Imam Muda ataupun lainnya yang melibatkan remaja kita.Namun apakah cukup dengan hanya satu atau dua program yang baik untuk ditandingkan dengan program-program tajaan Yahudi bagi mendidik remaja-remaja Islam kita????Tepuk dada tanyalah Imam......

No comments: