Monday, December 30, 2013

Kuliah Maghrib Di Masjid Naza TTDI Shah Alam.

.
Alhamdulillah, al-Faqir telah diberi kesempatan untuk menyampaikan kuliah di Masjid Naza TTDI Shah Alam yang begitu indah sekali senibinanya.Dalam kuliah kali ini al-Faqir lebih menekankan tentang ingatan kepada kematian di mana ianya adalah sesuatu yang tidak boleh kita elakkan dan kita akan menempuhinya.Maka dengan itu, segala kesempatan, peluang, umur yang diberi oleh Allah hendaklah dipergunakan sebaik mungkin dengan mengumpul segala bekalan yang akan dibawa ke akhirat.Beberapa potong ayat Al-Quran dan Hadis-Hadis Nabi telah dibacakan sebagai mengingatkan masyarakat agar senantiasa berwaspada dan selalu bermuhasabah dari bahawa kematian itu setiap hari mengintai-intai kita.Malangnya kebanyakan masyarakat telah dilalaikan dengan kebendaan duniawi serta gemar mengumpulkan harta dunia sehingga terlalu sibuk menguruskan harta menyebabkan tidak sempat untuk menuntut ilmu, hatta untuk berjemaah di masjid-masjid juga tidak disempurnakan.Apakah umat Islam hari ini menyangka bahawa harta kekayaan yang dimilikinya akan berkekalan sedangkan apabila mereka dimatikan, segala usaha yang dilakukan akan diwarisi pula oleh anak-anak yang tidak memenafaatkan harta tersebut ke jalan akhirat.Semoga apa yang disampaikan akan menjadi ibrah kepada jemaah yang hadir dan senantiasa mengingatkan diri tentang azab kubur, azab di Padang Masyar dan sebagainya.

Saturday, December 21, 2013

Program Maulid Di IKIM FM.

Alhamdulillah, pada 19 Disember 2013, al-Faqir telah dijemput untuk bersama-sama dalam program Maulid di Radio IKIM FM dengan mengalunkan lantunan qasidah bagi mengiringi tausiyah yang disampaikan oleh al-Fadhil Ustaz Muhadir Hj Joll.Bagi menyempurnakan program yang diadakan, al-Faqir telah menjemput kumpulan Amwarul Madad yang diketuai oleh Saudara Irwan dan hasil gabungan itu amat digemari oleh para pendengar setia radio IKIM FM. Semoga qasidah-qasidah yang dilantunkan akan membangkitkan lagi rasa Mahabah dan cinta kita kepada Baginda Nabi yang merupakan makhluk yang terpuji dengan kesempurnaannya.Terima Kasih diucapkan kepada radio IKIM FM yang telah sudi menjemput al-Faqir dalam program "live" di IKIM, semoga Allah jualah yang membalas usaha penerbit rancangan tersebut yang banyak memberi menafaat kepada umat Islam.

Monday, December 16, 2013

Kuliah Subuh Masjid Saidina Hamzah, Kg Batu Muda.

Alhamdulillah, kuliah Subuh al-Faqir pada 15 Disember di Masjid Saidina Hamzah Kampung Batu Muda telah dihadiri oleh ramai para jemaah.Tajuk yang diminta oleh Nazir Masjid, Tuan Haji Wan ialah "Akidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah Mengikut Mazhab Asya'irah wal Maturidiyyah".Ini adalah satu tajuk yang sepatutnya diperluaskan kepada semua masyarakat apatah lagi para hari ini pemikiran umat Islam telah banyak diselewengkan oleh fahaman-fahaman yang mengaku juga sebagai Ahlus Sunnah Wal Jamaah tetapi sebenarnya membawa pemikiran Tasyhbih dan Tasjim.Pemikiran Mujassimah telah disuntik dengan begitu halus oleh beberapa pihak yang membawa fahaman Wahhabiy dengan menghukum Asya'irah sebagai jahmiyyah dan sesat sedangkan Madzhab Asya'irah telah dianuti dalam aqidahnya oleh seluruh para Ulama Muktabar yang menguasai bidang Hadith, Tafsir dan Feqah. Selain itu al-Faqir juga mengingatkan para Imam-Imam agar menghidupkan sunnah-sunnah Nabi dengan mengamalkan wirid-wirid yang warid dari Hadith Nabi setiap kali selesai memimpin solat fardhu.ia bertetapan dengan Hadith Nabi yang berbunyi,"Sesungguhnya zikrullah itu menyakitkan syaitan seperti menderitanya anak Adam dengan penyakit pemakanan yang bersarang di perutnya".Saranan al-Faqir itu disebabkan ada di antara para Imam-Imam di masjid yang tidak menjadi asbab terampunnya dosa para jemaah dan terhindarnya para jemaah dari gangguan jin dan iblis laknatullah apabila dengan sengaja malas membaca wirid-wirid yang telah diajar oleh Baginda Nabi dengan fadhilat-fadhilat yang banyak sekali.Semoga pencerahan tentang Aqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah yang dibentangkan, memberi kefahaman yang lebih luas lagi kepada para hadirin.

Tuesday, December 3, 2013

Pengajian Solat Nabi Mengikut Madzhab Syafi'e

Alhamdulillah, dengan izin dari Allah, al-Faqir masih lagi boleh meneruskan pengajian Kitab Solat Nabi Menurut Madzhab Syafi'e di beberapa masjid dan surau di sekitar Lembah Kelang. Al-Faqir menunjukkan juga secara praktikal bagaimanakan solat yang ditunjukkan oleh Baginda Nabi melalui beberapa rangkaian Hadis.Di antara yang ditekankan ialah bagaimanakan secara sunnah mengangkat takbir, sunat untuk mengangkat tangan pada empat tempat, selain takbiratul-ihram, ketika hendak ruku', ketika bangun dari ruku' yakni iktidal dan ketika bangun dari tasyahud awal, semuanya dalam posisi yang sama di mana ada di antara para Imam dan jemaah meremehkannya sedangkan ada ganjaran sunat jika dilakukan. Selain itu ditunjukkan juga keadaan jari jemari ketika takbiratul-ihram, ruku', qiam, duduk Iftrasy yang sempurna dengan menegakkan kaki kanan sebagaimana yang disebut dalam Hadis riwayat Imam Bukhari & Imam Baihaqi, "Adalah Nabi Shallalahu Alayhi Wassalam menegakkan kaki kanannya ketika duduk Istirasy dan duduk Tawarruk. Namun cara solat Nabi ini seringkali diabaikan juga oleh para Imam-Imam masjid dan surau sehingga mereka berijtihad sendiri dalam memimpin solat para jemaah.Seorang Ulama Nusantara yang tersohor iaitu Tuan Guru Syeikh Nuruddin Marbu al-Banjari al-Makki pernah mengungkapkan bahawa belum selayaknya seseorang itu menjadi Imam jika tidak pernah mengaji kitab-kitab fikih dan Hadis-Hadis Nabi dan hafalan surah-surah Al-Quran bukanlah satu jaminan bagi seseorang itu layak menjadi Imam. Semoga pengajian seumpama ini dapat diperluaskan oleh beberapa asatizah yang lain bagi memberi menafaat kepada masyarakat betapa pentingnya solat dilaksanakan mengikut apa yang disebut oleh Baginda Nabi,"Bersolatlah kalian sebagaimana kamu melihat daku bersolat".

Monday, November 25, 2013

Ceramah Perdana Masjid Aleya Kuala Ina Pulau Sebang Melaka

Alhamdulillah, dengan izin dari Allah jua, al-Faqir telah dapat menyampaikan ceramah perdana di Masjid Aleya Kuala Ina Pulau Sebang Melaka. Ceramah bertajuk "Aqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah" bagi memberi pencerahan kepada umat Islam tentang bahaya fahaman Syiah dan Wahhabiy Mujassimah. Ceramah al-Faqir bermula pada jam 7:30 malam dan berakhir pada jam 9:15 malam telah dihadiri oleh begitu ramai masyarakat setempat dan juga dari luar daerah. Sememangnya majlis pencerahan sebegini perlu diperbanyakkan demi memperkasakan aqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah berteraskan kepada apa yang dibawa oleh Imam Abul Hassan al-Asya'ari dan Imam Abu Mansur al-Maturidi.Rata-rata para hadirin berpus-hati dengan apa yang disampaikan dan Insya Allah, pencerahan sebegini akan diteruskan lagi di daerah yang lain pula.Semoga apa yang disampaikan memberi input yang berharga kepada hadirin demi menjaga aqidah Ahlus Sunnah Wal Jmaah yang sebenarnya.

Thursday, November 21, 2013

Pembentangan Isu Syiah Di Dewan Sri Rembau

Alhamdulillah, dengan keizinan dari Allah, al-Faqir telah dapat membentangkan tentang kesesatan aqidah golongan Syiah bertempat di Dewan Sri Rembau Negeri Sembilan. Majlis yang dianjurkan oleh Majlis Belia Daerah Rembau telah dihadiri oleh wakil-wakil dari beberapa ketua jabatan, Ketua-Ketua kampung, Imam-Imam dan Nazir masjid daerah Rembau Negeri Sembilan. Disamping itu juga al-Faqir turut menyelitkan tentang penyelewengan fahaman Wahhabiy yang ramai di kalangan masyarakat masih lagi kabur tentangnya.Pembentangan al-Faqir dengan beberapa isu yang panas diselangi juga dengan sesi soal-jawab dan ternyata para hadirin begitu teruja mendengarkan apa yang disampaikan, malah ada di antara mereka akan mendapatkan khidmat al-Faqir untuk membentangkan tentang kedua-kedua isu yakni tentang Wahhabiy dan Syiah di masjid-masjid di daerah Rembau Negeri Sembilan. Terima Kasih diucapkan kepada Saudara Mahadzir Mustapha merangkap Pengerusi Majlis Belia Daerah Rembau yang sudi menjemput al-Faqir untuk memberi pencerahan tentang isu aqidah kepada masyarakat.

Saturday, November 16, 2013

Sambutan Maal Hijrah 1435 & Hari Asyura.

Alhamdulillah, dengan keizinan dari Allah SWT jualah, dapat al-Faqir menyempurnakan jemputan ke Majlis Sambutan Hari Asyura pada 14 Nov. 2013 di Masjid al-Irsyad USJ1.Program bermula dengan berbuka puasa dan kuliah khas disampaikan seusai solat Maghrib. Kemudian pada 15 Nov. keesokan harinya al-Faqir telah dijemput untuk menggantikan tempat al-Fadhil Ustaz Hj Zamihan al-Ghari bagi menyampaikan ceramah di Majlis Sambutan Maal Hijrah peringkat Daerah Tampin di Dataran Gemas. Walaupun kehadiran al-Faqir agak lewat namun para hadirin yang begitu ramai tetap menunggu dengan sabar bagi sama-sama mendapatkan ibrah tentang maksud hijrah itu sendiri. Al-Faqir juga sempat berpesan kepada anak-anak tahfiz yang hadir pada malam tersebut agar menghidupkan sunnah-sunnah Baginda Nabi jika kelak menjawat jawatan sebagai Imam di mana-mana masjid ataupun surau. Ini disebabkan kebanyakan Imam-Imam seolah-olah boleh berijtihad sendiri tanpa merujuk kepada kitab-kitab fikih dan Hadis2 Nabi untuk memimpin jemaah ketika menjadi Imam. Al-Faqir memeberi contoh di mana beberapa masjid terutama sekali yang berdekatan dengan rumah al-Faqir di Desa Pandan, para-para Imam tidak menyempurnakan tuntutan solat sebagaimana yang disabdakan oleh Baginda Nabi dalam sepotong Hadis yang mahfumnya, "Bersolatlah kamu sebagaimana kamu melihat daku bersolat". Semoga apa yang disampaikan akan dijadikan satu pengajaran terutamanya bagi yang malas untuk menghidupkan solat berjemaah di masjid2 dan surau2, agar mereka berhijrah dengan memperbaiki amalan mereka. Sekalung ucapan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat, semoga Allah jualah yang akan memberikan ganjaran pahala di atas usaha kita dalam menghidupkan majlis-majlis yang baik bagi memberi menafaat kepada umat.

Saturday, November 9, 2013

Hijrah Demi Kebaikan.

Dalam satu Hadis, Baginda Nabi bersabda yang mahfumnya,"Tidak ada hijrah lagi sesudah (Fath)terbukanya Mekah tetapi hijrah dengan niat dan jihad". Al-Faqir merasakan satu ketenangan apabila menunaikan solat berjemaah di Masjid Nurul Islam di Kg Perwira Desa Pahlawan apabila para Imam-Imamnya memimpin solat dengan baik tanpa meninggalkan sunnah-sunnah Nabi yang warid dari Hadis Nabi. Berhijrah dari satu tempat ke satu tempat yang lebih baik amat dituntut dalam Islam apabila kita dapat mengamalkan segala ilmu dan merasa aman dengan pimpinan Imam-imam tatkala kita berjemaah.Amat malang jika masjid yang dipimpin oleh Imam-Imam yang tidak mempertimbangkan akhirat jemaahnya sehinggakan dengan sengaja menguburkan sunnah-sunnah Nabi sedangkan semuanya itu ada ganjaran dan fadhilatnya di sisi Allah sebagaimana yang disebut oleh Baginda Nabi sendiri. Di bawah ini Al-Faqir pertontonkan video di mana Tuan Guru Syeikh Muhammad Nuruddin Marbu al-Banjari al-Makki, salah seorang Ulama tersohor Nusantara yang diberi jolokan Azaharus at-Thani memberi pencerahan kepada salah seorang Imam dari Yaman, bagaimanakah seharusnya seorang Imam memimpin jemaah.Semoga dengan paparan ini membuka mata dan hati para Imam-Imam yang masih lagi dengan kedegilan dan keegoaannya untuk menerima kebenaran sehinggakan sanggup menguburkan sunnah-sunnah Nabi dengan sengaja.

Tuesday, November 5, 2013

Sambutan Ma'al Hijrah 1435.

Alhamdulillah, dengan kemurahan dari Allah SWT yang masih lagi memberi kita peluang hidup untuk terus mengabdikan diri kepadaNya. Sambutan Maal Hijrah 1435 telah bersemarak di sana sini dengan beberapa program yang diadakan. Al-Faqir telah dijemput untuk menyampaikan ceramah di Surau al-Ikhlas Kg Berembang Ampang di mana program bermula pada jam 6:30 ptg dengan lantunan zikir munajat, diikuti dengan bacaan doa akhir tahun, kemudian sejurus selepas azan Maghrib dikumandangkan, maka doa awal tahun pun dibaca. Di antara intipati dalam ceramah al-Faqir, senantiasa mengingatkan para jemaah agar membuat pembaharuan dalam diri peribadi dengan mengisi dada dengan ilmu agama.Selain itu al-Faqir menekankan betapa pentingnya untuk kita berhijrah dari satu tempat yang kurang baik ke tempat yang boleh memberi menafaat kepada kita untuk mengamalkan ilmu yang dituntut. Al-Faqir sendiri terpaksa melakukan hijrah di mana dari satu masjid berhampiran rumah yang dilihat tidak banyak pengisian ilmu yang dibuat dan jika adapun, sekadar melepaskan batuk di tangga dan al-Faqir berhijrah ke masjid di mana Imam-Imam yang memimpin jemaah lebih dipercayai kewibawaannya dengan mengamalkan segala tuntutan hukum melalui apa yang diajar oleh Baginda Nabi sendiri. Masjid tidak salah tetapi yang salahnya, golongan-golongan yang mengambil kesempatan dalam mentadbir masjid yang terdiri daripada mereka-mereka yang berkepentingan sahaja. Disamping itu, Al-Faqir menekankan tentang betapa pentingnya menuntut ilmu akidah yang sohih sebagaimana ianya telahpun dianuti oleh jumhur Ulama, itulah akidah Asya'irah Maturidiah. Selain itu, al-Faqir menyeru agar semua jemaah menghidupkan amalan-amalan sunnah seumpama berwirid selepas solat dan ini ditekankan kepada para Imam-Imam yang menjadi pemimpin agar memberi keselamatan akhirat kepada umat dengan menghidupkan sunnah-sunnah Nabi. Tidak selayaknya seseorang yang menghafal surah-surah Al-Quran tanpa mengamalkannya atau sekadar membacakan Hadis-Hadis Nabi tetapi tidak diamalkannya sedangkan jika bacaan Al-Quran dan Hadis-Hadis Nabi itu dimasukkan ke dalam alat perakam mp3, tetap juga alat itu boleh menghafalkannya tetapi tidak mengamalkannya.Semoga tahun hijrah kali ini dapat diadaptasikan dalam kehidupan seharian kita dengan melazimkan berjemaah di masjid-masjid atau surau-surau ataupun hidupkan berjemaah sekali sekala bersama keluarga di rumah. "SELAMAT MENYAMBUT MA'AL HIJRAH 1435.

Sunday, October 20, 2013

Majlis Ilmu Di Masjid-Masjid.

Masjid merupakan tempat yang begitu sesuai untuk diadakan majlis-majlis ilmu.Sesuatu masjid itu akan menjadi hidup apabila ia ditadbirkan oleh mereka yang tahu bagaimana untuk menjadikan sesebuah masjid itu senantiasa menjadi tumpuan umat Islam.Pada pengamatan al-Faqir, masjid seumpama Masjid Mudz Bin Jabal, Taman Setiawangsa, Masjid Nurul Hidayah Kg Pandan, Masjid al-Falah USJ9 dan beberapa lagi masjid seringkali menjadi tumpuan umat Islam berkunjung dan ini adalah di atas kebijaksanaan pihak yang mentadbir masjid itu sendiri.Majlis-majlis ilmu dihidupkan dengan menjemput para 'alim Ulama, pengajian berkitab juga diadakan, maka sesebuah masjid itu akan seronok dikunjungi oleh masyarakat yang dahagakan ilmu agama. Berbeza dengan masjid yang ditadbir oleh mereka yang tidak berkelayakan langsung sehinggakan masjid menjadi kaku, malah ia juga tidak minat dikunjungi oleh ahli kariah sendiri.Apakah kita berbangga dengan memaparkan gambar majlis ilmu seumpama di atas(yg di bawah) di masjid sedangkan ia amat memalukan kerana tidak ada sambutan dari masyarakat untuk menghadirinya.Ini disebabkan kelemahan pihak yang mentadbir masjid itu sendiri sehinggakan kuliah-kuliah yang diadakan amat lesu, disampaikan oleh mereka yang hanya sekadar mengisi ruang.Ini tidak sepatutnya berlaku, apatah lagi jika kuliah-kuliah hanyalah disampaikan oleh Imam masjid sendiri sedangkan masyarakat mahu mendengar ilmu-ilmu dari mereka yang lebih 'arif lagi.Jika inilah berlaku dan tiada perubahan yang dilakukan, maka masjid hanyalah dilihat ramai apabila adanya program yang melibatkan golongan-golongan berkepentingan seumpama orang-orang politik.Maka dengan itu, tidak hairanlah jika masyarakat setempatpun tidak terpancing hatinya untuk mengunjungi masjid yang hanyalah terletak berdekatan dengan premis kediaman mereka kerana pihak yang dilantik untuk mentadbir masjid itu, bukanlah di kalangan mereka yang berkelayakan tetapi hanyalah yang berkepentingan.

Tuesday, October 15, 2013

Selamat Hari Raya Idil Adha 1434H

Alhamdulillah, dengan izin daripada Allah SWT, kita masih lagi diberi kesempatan dan ruang untuk menyambut Hari Raya Idil Adha dan sebagimana pada Hari Raya Idilfitri, al-Faqir telah menjadikan rumah al-Faqir untuk beberapa penduduk berkumpul membesarkan Allah SWT.Beberapa jemaah lelaki dan perempuan telah hadir dengan membawa beberapa juadah untuk dinikmati bersama dan ini merupakan satu nikmat anugerah Allah SWT ke atas hambaNya yang bersyukur. Sebelum itu pada Hari Ahad bersamaan 13 Oktober, Al-Faqir telah menyampaikan kuliah di Madrasah al-Huda Taman Keramat berkenaan perlaksanaan ibadat korban.Al-Faqir telah berpesan kepada petugas-petugas yang diberi amanah agar mengagihkan daging korban dengan adil dan saksama agar semua ahli kariah dapat menikmatinya walaupun sedikit.Sikap amanah amatlah dituntut dalam Islam dan bukannya mengagihkan daging korban kepada teman-teman yang merupakan kroni kita sahaja.Al-Faqir menyebutkan beberapa contoh di mana ada masjid-masjid yang di anggotai oleh ahli jawatankuasa yang dilantik daripada pengaruh politik telah tidak beramanah dalam menjalankan tugas.Bagaimana nak amanah jika mereka yang dilantik sebelum ini pun tidak pernah kelihatan berjemaah di masjid, maka benarlah sabda Nabi yang mahfumnya,Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a di mana seorang Arab Badwi bertanya, bilakah akan berlakunya Hari Kiamat, maka dijawab oleh Baginda Nabi setelah Baginda selesai menyampaikan ucapannya,"Apabila amanah telah disia-siakan maka tunggulah Hari Kiamat".Ditanya oleh Arab Badwi tersebut,"Apakah yang dimaksudkan amanah telah disia-siakan?", lalu Baginda Nabi bersabda,"Apabila urusan diserahkan kepada bukan ahlinya, maka tunggulah kedatangan Hari Kiamat"(saat kehancuran). Al-Faqir juga menyampaikan Hadis daripada Imam Muslim, di mana Baginda Nabi menyebut,......"Maka apabila ditiadakan oleh Allah dengan mematikan para 'alim Ulama, maka ramai orang akan memilih orang yang jahil sebagai pemimpin mereka.Maka apabila orang jahil ini ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan.Mereka sesat dan menyesatkan orang lain".Al-Faqir memperumpamakan pemimpin di sini juga termasuk di kalangan para Imam, kerana Imam itu adalah pemimpin kepada masyarakat.Kebanyakan Imam-Imam juga dilantik berdasarkan kepada sijil yang diperolehi dan bukannya berdasarkan kefaqehan mereka dalam urusan agama untuk memimpin masyarakat.Dalam Sohih Muslim juga disebut,"Daripada Abu Wa'il r.a di mana Ammar r.a berkhutbah Juma'at dengan pendek dan memanjangkan solat Juma'at, maka dikatakan kepadanya,"Alangkah baiknya jika dipanjangkan khutbah, maka dijawab oleh Ammar r.a,"Aku mendengar Rasulullah bersabda,"Sesungguhnya siapa yang lama solatnya, pendek khutbahnya, menandakan orang itu faham tentang agamanya, maka dengan itu panjangkanlah solat dan pendekkan khutbah".Malangnya pada hari ini para Imam memendekkan solat Juma'at sedangkan Baginda Nabi senantiasa membaca Surah al-Juma'ah pada rakaat pertama dan Surah Munafiqun pada rakaat kedua.Adakalanya Nabi akan membaca Surah al-'Ala pada rakaat pertama dan Surah al-Ghasiyah pada rakaat kedua namun ini tidak diamalkan lagi oleh para Imam-Imam. Al-Faqir dan keluarga telah mendirikan solat Idil Adha di Masjid Nurul Hidayah Kampung Pandan yang sering kami kunjungi dan sempat bersama-sama dalam mengimarahkan ibadat korban yang dilakukan.Semoga Allah menerima amalan yang kita lakukan dengan ikhlas dan tidak terikut-ikut dengan mereka yang hanya mementingkan jawatan semata-mata namun gagal dalam melaksanakan amanah yang dipikul dengan baik.